Posted by: admin Post Date: April 27, 2020

Ramadhan di tengah Pandemi Covid-19

Sepertinya tak ada yang tahu pasti sampai kapan wabah korona berlangsung dan kemudian benar-benar sirna dari sekitar kita. Meski sebagian pakar menyodorkan aneka macam perkiraan yang menggembirakan, hingga saat ini kita tak mungkin bisa menentukan batas akhir krisis kesehatan itu, baik dalam hitungan hari, minggu, maupun bulan, atau bahkan tahun.   Namun tidak berarti optimisme kita biarkan perlahan-lahan menghilang dari pikiran, kendati harus dipahami pula bahwa memelihara “harapan palsu” bukanlah cara terbaik untuk menghibur diri dan memperbaiki situasi. Kenapa demikian?   “Harapan palsu” yang biasanya dipicu oleh ramalan-ramalan tanpa dasar, manipulasi doktrin agama, hoaks dan propaganda, serta terlalu beratnya tekanan hidup yang dirasakan, pada akhirnya justru membuat kita menjadi gampang lemah atau “patah hati”, serta kehilangan motivasi bertahan.   Viktor Frankl, seorang ilmuwan yang berhasil lolos setelah mengalami siksaan panjang di kamp konsentrasi Nazi, turut mengingatkan bahayanya sebuah “harapan palsu”, yang ditengarai menjadi salah satu penyebab melonjaknya angka kematian para tawanan seusai melewati saat-saat yang terlanjur diyakini mereka sebagai “momentum kebebasan”.   Sebaliknya, ia menyarankan orang-orang yang sedang dilanda krisis berkepanjangan agar memiliki “tragic optimism”, yaitu meyakini atau mengharap adanya “happy ending” di masa mendatang, dengan tetap merawat ketegaran dan kejernihan hati menghadapi getirnya kenyataan saat ini.   Terlebih lagi di kala Ramadhan kebetulan sudah berada di depan mata. Bulan penuh rahmat ini sepatutnya kita manfaatkan sungguh-sungguh untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, memperbesar optimisme seraya memohon ampunan dan pertolongan-Nya.    Di bulan suci ini semoga kita pun makin giat berbagi, membantu para hamba-Nya yang susah, menebarkan kebahagiaan kepada sesama, yang sejatinya merupakan makna inti Ramadan itu sendiri, yakni mengajarkan manusia untuk berempati dan mengasah solidaritas terhadap kaum fakir-miskin.   Memang setiap orang pasti bakal senang jika datanganya Ramadhan tahun ini menandai tibanya ujung masa ketidakpastian dan kesengsaraan akibat pandemi korona. Tetapi peluang “keajaiban” itu sebaiknya tidak dijadikan obyek imajinasi yang malah menjauhkan kita dari semangat berikhtiar mengatasi tumpukan masalah, sembari menelusuri beragam hikmah yang ada di baliknya.   Kita semua, khususnya umat muslim, diperintahkan pula untuk tawakkal atau berserah diri kepada Tuhan. Namun tawakkal berbeda dengan fatalisme atau bersikap pasif dan tidak berbuat apa-apa kecuali menunggu takdir-Nya. Kita pun tahu bahwa doa tawakkal yang sangat populer; “Bismillahi tawakkaltu ‘alallah” adalah doa yang lazim diucapkan ketika hendak berangkat keluar rumah atau berikhtiar, bukan doa berangkat tidur.   Maknanya apa? Tawakkal harus beriringan jalan dengan ikhtiar, menyatu dalam sebuah tarikan nafas yang sama, dan kurang lebih seperti itulah kesadaran yang perlu kita tancapkan di hati tatkala menyongsong bulan suci Ramadhan kali ini, yang hadir di tengah-tengah masa kedukaan bangsa.   Hablumminallah diperkuat, dan hablumminnas pun dipererat. Doa sebagai shilahul mu’minin dimaksimalkan, namun  segala upaya lahiriah juga dilakukan, sambil sepenuh hati berserah diri kepada-Nya. Dengan begitu, Ramadhan yang kini kita jelang semoga dapat melahirkan banyak kebajikan dan keberkahan, serta membuat kita semua lebih kuat dan bahagia menghadapi terpaan badai masalah.   Penulis adalah Menteri Ketenagakerjaan RI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *